SMP Negeri Bernas Binsus Pelalawan Juara Satu LCC Kebudayaan Tingkat SMP/MTS Se-Riau

SMP Negeri Bernas Binsus Pelalawan Juara Satu LCC Kebudayaan Tingkat SMP/MTS Se-Riau

Dinas Kebudayaan Provinsi Riau melalui Unit Pelaksana Teknis Museum Sang Nila Utama dan Taman Budaya, menggelar kegiatan Lomba Cerdas Cermat Kebudayaan Tingkat SMP/MTs se-Riau. Dalam kegiatan itu, SMP Negeri Bernas Binsus Pelalawan keluar sebagai juara satu.

Perlombaan itu dilaksanakan selama tiga hari di salah satu hotel di Kota Pekanbaru, yakni dimulai pada Rabu (11/8) lalu. Kegiatan yang mengusung tema 'Pelajar Indonesia Berkarakter, Berprestasi dan Berkebudayaan', bertujuan untuk membangkitkan minat siswa, pelajar, generasi muda serta masyarakat untuk mengunjungi museum.

"Kegiatan ini juga bertujuan untuk menumbuhkan daya apresiasi siswa terhadap kebudayaan Indonesia sebagai wujud nyata kontribusi Museum Sang Nila Utama dalam upaya melestarikan kebudayaan bangsa," ujar Kepala Dinas Kebudayaan Riau Raja Yoserizal Zen, Kamis (12/8).

Dikatakan Yose, ada 12 tim utusan dari 12 kabupaten/kota di Riau yang mengikuti perlombaan tersebut. Masing-masing tim terdiri dari 3 orang.

Dari perlombaan itu, SMPN Bernas Binsus Pelalawan keluar sebagai juara pertama. Diikuti SMPN 1 Bangkinang Kota dan SMPN 3 Dumai sebagai juara II dan III.

Sementara, juara harapan I diraih SMPN 1 Mempura, juara harapan II SMPN 1 Rengat dan juara harapan 3 SMPN 3 Bengkalis.

Para pemenang lomba mendapatkan hadiah berupa piala, sertifikat, dan uang pembinaan.

"Untuk juara I, SMPN Bernas Binsus Pelalawan akan mewakili Provinsi Riau dalam LCC Museum Tingkat Nasional," sebut Yose.

"Insya Allah kegiatan itu (LCC Tingkat Nasional,red) akan diselenggarakan, untuk babak penyisihan secara daring dan babak final secara luring, yakni di bulan Oktober bersamaan dengan Pekan Kebudayaan Nasional di Jakarta," sambung dia.

Dalam kesempatan itu, Yose mengatakan, museum merupakan salah satu media pembelajaran pendidikan sejarah dan budaya yang sangat penting. Bak jendela dunia yang mampu membuka mata kita terhadap sejarah kehidupan dan perjalanan panjang bangsa.

Proses tersebut akan membantu siswa untuk menyusun dan membangun kerangka berpikir atas pengalaman baru yang didasarkan pada pengetahuan tertentu. Strategi pengalaman belajar langsung ini lebih diutamakan dibandingkan sekedar mengingat pengetahuan.
 
Kunjungan ke museum memberikan ruang sangat luas pada siswa untuk menemukan sendiri berbagai pengetahuan. Para siswa dapat melakukan observasi sendiri, menginvestigasi, menganalisis sekaligus mampu membangun konsep sendiri. berbeda.

"Upaya menghadirkan museum sebagai salah satu konsep pembelajaran pada para siswa diharapkan mampu membentuk generasi kreatif dan inovatif yang menjadi kebutuhan untuk kemajuan bangsa saat ini," terang Kadisbud.

"Lomba cerdas cermat ini membantu siswa mengingat sekaligus memahami mengenai museum, termasuk sejarah dan perjuangan bangsa dibanding sekedar berkunjung biasa," pungkas Raja Yoserizal Zen.

Reporter : Dodi Ferdian

Editor : Nandra F Piliang

Sumber : https://www.riaumandiri.co/read/detail/94787/disbud-riau-taja-lcc-kebudayaan-tingkat-smpmts

Kategori
:
Berita Pelalawan
Tanda :
Pelalawan
BAGIKAN :
Tweet Share Share